Sabtu, 9 Mei 2015

Mari padam dosa-dosa yang lalu dengan adat kebiasaan


Memadam dosa-dosa dengan amalan yang mudah, iaitu dengan adat-adat yang biasa dilakukan, ini adalah kurniaan daripada Allah kepada hamba-hambaNya yang mengingatinNya.

1-Padam dosa:Tiga Kalimah Suci
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَا عَلَى الْأَرْضِ أَحَدٌ يَقُولُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَاللَّهُ أَكْبَرُ وَلَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ إِلَّا كُفِّرَتْ عَنْهُ خَطَايَاهُ وَلَوْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ الْبَحْرِ
Maksudnya:
Daripada Abdullah bin 'Amr, ia berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Tidak ada seorang pun di muka bumi yang mengucapkan;
لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَاللَّهُ أَكْبَرُ وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ
 (Tidak ada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah, dan Allah Maha Besar, tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah), melainkan diampuni dosa-dosanya walaupun seperti buih lautan." (Riwayat Tarmizi, Ahmad, Nasai)

2-Padam dosa: Selepas menikmati makanan

عَنْ سَهْلِ بْنِ مُعَاذِ بْنِ أَنَسٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: مَنْ أَكَلَ طَعَامًا ثُمَّ قَالَ: الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَطْعَمَنِي هَذَا الطَّعَامَ وَرَزَقَنِيهِ مِنْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّي وَلَا قُوَّةٍ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ ...
Maksudnya:
Daripada Sahl bin Mu'adz bin Anas dari Bapanya bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Sesiapa makan makanan kemudian membaca doa;
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَطْعَمَنِي هَذَا الطَّعَامَ وَرَزَقَنِيهِ مِنْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّي وَلاَ قُوَّةٍ
(Segala puji bagi Allah yang telah memberikan makanan ini kepadaku sebagai rezeki, tanpa daya dan kekuatan dariku). ' Maka akan diampuni dosanya yang lalu dan yang akan datang....(Riwayat Abu Daud)

3-Padam dosa: Doa pakai pakaian

...قَالَ وَمَنْ لَبِسَ ثَوْبًا فَقَالَ: الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي كَسَانِي هَذَا الثَّوْبَ وَرَزَقَنِيهِ مِنْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّي وَلَا قُوَّةٍ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا تَأَخَّرَ
.....Dan barangsiapa memakai baju lalu membaca doa;
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي كَسَانِي هَذَا الثَّوْبَ وَرَزَقَنِيهِ مِنْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّي وَلاَ قُوَّةٍ
(Segala puji bagi Allah yang telah memberikan pakaian ini kepadaku sebagai rezeki, tanpa daya dan kekuatan dariku). ' Maka akan diampuni dosanya yang lalu dan yang akan datang." (Riwayat Abu Daud)

4-Padam dosa: Dengan ucapan tasbih

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: مَنْ قَالَ: سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ فِي يَوْمٍ مِائَةَ مَرَّةٍ حُطَّتْ خَطَايَاهُ وَإِنْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ الْبَحْرِ
Maksudnya:
Daripada Abu Hurairah RA bahwa Rasulullah SAW bersabda: "Sesiapa mengucapkan
سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ
(Maha suci Allah dan segala pujian hanya untuk-Nya)' sehari seratus kali, maka kesalahan-kesalahannya akan terampuni walaupun sebanyak buih di lautan." (Riwayat Bukhari)

5-Padam dosa: Selepas sembahyang

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ سَبَّحَ اللَّهَ فِي دُبُرِ كُلِّ صَلَاةٍ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ وَحَمِدَ اللَّهَ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ وَكَبَّرَ اللَّهَ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ فَتْلِكَ تِسْعَةٌ وَتِسْعُونَ وَقَالَ تَمَامَ الْمِائَةِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ غُفِرَتْ خَطَايَاهُ وَإِنْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ الْبَحْرِ
Maksudnya:
Daripada Abu Hurairah dari Rasulullah SAW beliau bersabda: "Sesiapa bertasbih (سبحان الله) kepada Allah sehabis shalat sebanyak 33 kali, dan bertahmid (الحمد لله) kepada Allah 33 kali, dan bertakbir (الله أكبر) kepada Allah 33 kali, hingga semuanya berjumlah 99, -dan baginda menambahkan- dan mencukupkannya seratus adalah membaca

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ
(Tiada Tuhan melainkan Allah, Yang Tunggal, Yang tiada Sekutu, bagiNya kerajaan, baginya kepujian dan Dia Maha Kuasa Berkuasa ke atas semua benda) maka kesalahan-kesalahannya akan diampuni walau sebanyak buih di lautan."

6-Padam dosa dengan: Sebelum tidur

عن أبي هريرة ، عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : « من قال حين يأوي إلى فراشه : لا إله إلا الله وحده لا شريك له ، له الملك وله الحمد وهو على كل شيء قدير ، لا حول ولا قوة إلا بالله ، سبحان الله والحمد لله ولا إله إلا الله والله أكبر ، غفر الله ذنوبه أو خطاياه - شك مسعر - وإن كان مثل زبد البحر»
Maksudnya:
Daripada Abu Hurairah katanya, Rasulullah SAW bersabda: Siapa ketika menuju tempat tidurnya mengucapkan
لاَ إِلهَ إلا اللهُ وحدَه لاَ شَرِيكَ لهُ، له المُلْكُ، وَ لَهُ الحمدُ، وَهُوَ عَلىَ كُلِّ شَيءٍ قَدِيرٌ، لاَحَوْلَ وَلاَ قُوةَ إلاَّ باللهِ، سُبْحَانَ اللهِ، وَالحمدُ للهِ، ولاَ إلهَ إلا اللهُ، وَاللهُ أكبرُ
(Tiada tuhan yang sebenar melainkan Allah, Yang tunggal, Yang tiada Sekutu, bagiNya kerajaan, bagiNya kepujian dan Dia Maha Kuasa terhadap kesemua benda, tiada daya upaya melainkan dengan Allah, Maha suci Allah, segala pujian bagi Allah, tiada tuhan melainkan Allah dan Allah Maha Besar ) maka kesalahan-kesalahannya akan diampuni walau sebanyak buih di lautan."
(Shahih Ibnu Hibban)

7-Padam dosa: Ketika dengar Azan

عنْ سَعْدِ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: مَنْ قَالَ حِينَ يَسْمَعُ الْمُؤَذِّنَ: أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ رَضِيتُ بِاللَّهِ رَبًّا وَبِمُحَمَّدٍ رَسُولاً وَبِالإِسْلاَمِ دِينًا غُفِرَ لَهُ ذَنْبُهُ
Maksudnya:
Daripada Sa'ad bin Abi Waqqash dari Rasulullah SAW bahawa baginda bersabda, "Sesiapa membaca ketika mendengar muadzdzin,:
 أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ رَضِيتُ بِاللَّهِ رَبًّا وَبِمُحَمَّدٍ رَسُولاً وَبِالإِسْلاَمِ دِينًا
'(Saya bersaksi bahwa tidak ada tuhan (yang berhak disembah) selain Allah semata, tidak ada sekutu bagiNya, dan bahwa Muhammad adalah hamba dan RasulNya, saya ridha Allah sebagai Rabb, dan Muhammad sebagai rasul, serta Islam sebagai agama), '  nescaya dosanya diampuni." (Riwayat Muslim)

8-Padam dosa: Istighfar

عن بِلال بْنَ يَسَارِ بْنِ زَيْدٍ مَوْلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَدَّثَنِي أَبِي عَنْ جَدِّي سَمِعَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: مَنْ قَالَ أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ الْعَظِيمَ الَّذِي لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيَّ الْقَيُّومَ وَأَتُوبُ إِلَيْهِ غُفِرَ لَهُ وَإِنْ كَانَ فَرَّ مِنْ الزَّحْفِ
Maksudnya:
Daripada Bilal bin Yasar bin Zaid bekas hamba (yang telah dimerdekakan oleh) Nabi SAW telah menceritakan kepadaku ayahku dari datukku, dia mendengar Nabi SAW bersabda: "Sesiapa mengucapkan;
أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ الْعَظِيمَ الَّذِي لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيَّ الْقَيُّومَ وَأَتُوبُ إِلَيْهِ
 (Aku memohon ampun kepada Allah yang Maha Agung, yang tiada tuhan melainkan Dia, yang Maha hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya) serta aku bertaubat kepada-Nya) Maka (dosa-dosanya) akan di ampuni walaupun sebesar kesalahan lari dari medan perang." (Riwayat Tarmizi)

atuk perangesar kesalahanذِي لَlainkan Allah dan Allah Maha Besar Sekutu, bagiNya kerajaan, bagiNya kepujian dan Dia Maha Kuasa

Jumaat, 6 Mac 2015

Perbezaan tipu daya lelaki dan tipu daya wanita:



Seorang suami merenung pada isterinya lalu ia berkata:
Malam-malam telah berlalu, silih berganti...
sebelum aku tertidur beberapa saat...
ketika itu aku di atas katil...
Aku menoleh kepada isteriku dan aku perhatikan keadaannya yang sedang tidur itu, lalu aku berkata pada diriku sendiri:
Kesiaaaan...setelah bertahun lamanya ia hidup membesar bersama dengan ibu bapa dan keluarganya.
Lalu ia pergi meninggalkan mereka untuk tidur sebelah seorang lelaki yang sangat asing darinya,
ia sanggup tinggalkan rumah ibu bapanya,
ia sanggup tinggalkan jagaan ibu bapanya,
ia sanggup tinggalkan keseronokan keluarganya,
lalu pergi kepada seorang lelaki yang mengajaknya melakukan perkara makruf dan melarangnya melakukan perkara mungkar serta ia sanggup memberikan perkhidmatan yang diredhai Allah...semua itu adalah perintah agama... subhanallah...
lalu aku tertanya-tanya pada diriku sendiri…dengan begitu keadaannya...

Bagaimana sebahagian lelaki-lelaki boleh meremehkan isterinya?
Dengan cara ia memukulnya dengan kasar setelah isterinya itu sanggup meninggalkan ibu bapanya semata-mata kerana ingin hidup bersama dengannya.

Bagaimana sebahagian lelaki-lelaki boleh meremehkan isterinya?
Dengan cara ia keluar bersama kawan-kawannya dan pergi ke restoran-restoran, ia makan bersama mereka tanpa mempedulikan siapa yang ada di rumahnya.

Bagaimana sebahagian lelaki-lelaki boleh meremehkan isterinya?
Dengan cara ia duduk lepak bersama-sama kawan-kawannya di luar rumah lebih banyak daripada ia duduk lepak bersama isteri dan anak-anaknya.

Bagaimana sebahagian lelaki-lelaki boleh meremehkan isterinya?
Dengan cara ia jadikan rumahnya sebagai penjara bagi isterinya...ia tak dibenarkan keluar dan tidak bergaul bersama dengannya.

Bagaimana sebahagian lelaki-lelaki boleh meremehkan isterinya?
Dengan cara ia menyebabkan isterinya tidur dengan perasaan tertekan terhadap suatu perkara dan mengalirkan air mata yang disembunyikannya.

Bagaimana sebahagian lelaki-lelaki boleh meremehkan isterinya?
Dengan cara ia bermusafir dengan meninggalkan isteri dan anak-anaknya tanpa memperdulikan ke mana arah tuju mereka dalam masa ia ketiadaan di sisi mereka.

Bagaimana sebahagian lelaki-lelaki boleh meremehkan isterinya?
Dengan cara ia membiarkan tanggungjawabnya yang akan ditanya kepadanya nanti sebagaimana yang dinyatakan oleh Rasul shallahu alai wasallam yang dicintai...

Bagaimana…bagaimana…bagaimana... Bagaimana…bagaimana…bagaimana...

Wahai lelaki-lelaki...
Anda mungkin teragak-agak.....

Firman Allah Taala:
{قَالَ إِنَّهُ مِنْ كَيْدِكُنَّ إِنَّ كَيْدَكُنَّ عَظِيمٌ (28)} [يوسف: 28]
Maksudnya:
Berkatalah ia: "Sesungguhnya ini adalah dari tipu daya kamu orang-orang perempuan; Sesungguhnya tipu daya kamu (wanita) amatlah besar pengaruhnya.

Pernahkah anda bertanya pada diri anda pada suatu hari....
Apa sebabnya terjadi tipu daya dalam ayat tersebut????
Atas lidah siapa yang sebut perkara itu????
Untuk siapa disebutkannya...???

Sebab terjadi tipu daya....????
Kerana ia cintakan anda.....kerana kekacakan anda......kerana akhlak anda.....kerana malunya anda..... ini tak lain tak bukan kerana wanita dalam keasyikan....

Siapa yang menyebutnya…..????
Al-Aziz, pembesar Mesir yang hidup sezaman dengan nabi Yusuf….

Kepada siapa disebutkannya…..????
Kepada isterinya sendiri (al-Aziz) dan wanita pada zaman itu terhadap Yusuf…

Tetapi……
Pernahkah anda dengar tentang tipu daya orang lelaki pula…..???

Firman Allah Taala:
{قَالَ يَا بُنَيَّ لا تَقْصُصْ رُؤْيَاكَ عَلَى إِخْوَتِكَ فَيَكِيدُوا لَكَ كَيْدًا} [يوسف: 5]
Maksudnya:
Bapanya berkata:" Wahai anakku! Janganlah engkau ceritakan mimpimu kepada saudara-saudaramu, kerana aku khuatir mereka akan menjalankan sesuatu tipu daya (jahat) terhadapmu.


Apa sebabnya terjadi tipu daya dalam ayat tersebut????
Atas lidah siapa yang sebut perkara itu????
Untuk siapa disebutkannya...???

Apa sebabnya terjadi tipu daya dalam ayat tersebut????
Kebencian-Kecemburuan-Hasad dengki-Berlaku kezaliman

Atas lidah siapa yang sebut perkara itu????
Nabi Yaakob Alaihis salam

Untuk siapa disebutkannya...???
Adik-beradik Nabi Yusus alaihis salam…

Adakah kamu tahu tipu daya kamu sebelum disebutkan tipu daya wanita…???

Perbezaan yang jelas antara keduanya:

Tipu daya lelaki: kita tahu tipu daya mereka
Tipu daya wanita: mereka tahu daripada kita

Tipu daya lelaki: disebabkan kebencian
Tipu daya wanita: disebabkan kecintaan

Tipu daya lelaki: dinyatakan oleh nabi Yaakob alaihis salam
Tipu daya wanita: dinyatakan oleh al-Aziz pembesar Mesir masa tersebut.

Yang mana satu lebih berhikmah?
……………………………………………………………………………………………………………

Selasa, 22 Julai 2014

Persediaan Menyambut Hari Raya


Amalan Sunnah Menyambut Hari Raya

Di antara perkara yang dinanti-nantikan oleh sesetengah orang iaitu beraya terutama orang yang tidak puasa atau tidak puasa cukup, mereka inilah yang berlebih-lebih menyambut raya walaupun raya itu hanya untuk mereka yang berjaya melaksanakan perintah Allah SWT. Manakala yang berjaya puasa penuh pula bagi mereka raya adalah biasa-biasa sahaja. Terasa pelik bila perkara ini berlaku. Sepatut orang berjaya melaksanakan perintah Allah, mereka inilah yang patut paling gembira dengan melahirkan perasaan kesyukuran kepada Allah SWT. Walaubagaimanapun dalam membuat persediaan menyambut hari raya, Amalan-amalan ini adalah seperti berikut jangan sesekali dipinggirkan sama sekali:-

1) Kita digalakkan berdoa dan bertakbir ketika malam raya.
Ambillah kesempatan berdoa sepanjang malam raya supaya diterima amalan-amalan kita sepanjang bulan puasa yg baru sahaja berlalu. Kerana waktu doa mustajab salah satunya ialah pada malam Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Haji.

2)Takbir raya bermula dari terbenam matahari malam raya hingga mula sembahyang raya fitri dan bagi raya adha hingga habis hari Tasyrik. 
Memuji kebesaran Allah SWT setelah memberi nikmat dan ganjaran yang terlalu besar sepanjang Bulan Ramadhan dengan datangnya Lailatul Qadar. Takbir raya sebanyak-banyaknya sebagai tanda kesyukuran kepada nikmat yang dikurniakan oleh Allah SWT.

لحديث عبدالله بن عمر رضي الله عنهما : " أن رسول الله كان يخرج في العيدين .. رافعاً صوته بالتهليل والتكبير .. " ( صحيح بشواهده ، وانظر الإرواء 3/123)
Maksudnya:
Daripada Abdullah bin Umar al-Khattab RA katanya, bahawa Rasulullah SAW, baginda keluar dari rumah pada dua hari raya …baginda meninggikan suara bertahlil dan bertakbir…

وعن نافع : " أن ابن عمر كان إذا غدا يوم الفطر ويوم الأضحى يجهر بالتكبير حتى يأتي المصلى ، ثم يكبر حتى يأتي الإمام ، فيكبر بتكبيره " أخرجه الدارقطني بسند صحيح .
Maksudnya:
Sesungguhnya Ibnu Umar apabila keluar pada pagi raya, sama ada raya fitrah atau raya adha, beliau menginggikan suara bertakbir sehingga sampai tempat sembahyang raya kemudian terus bertakbir sehingga datang imam lalu mereka bertakbir dengan takbirnya.

3)Mandi sunat hari raya sebelum keluar sembahyang raya. 
Disunatkan mandi dan gosok gigi sebelum sembahyang sunat Hari Raya dan disunatkan bercukur (bulu ketiak, ari-ari, kemaskan misai dll) supaya kita kelihatan cantik, kemas dan bersih menghadap Allah SWT.
فقد أخرج مالك في موطئه عن نافع : " أن ابن عمر رضي الله عنهما كان يغتسل يوم الفطر قبل أن يغدو إلى المصلى " وهذا إسناد صحيح . 
Maksudnya:
Bahawa Ibnu Umar RA, beliau mandi pada hari raya sebelum bertolak ke tempat sembahyang.

*Ibnu Umar RA adalah orang yang sangat berpegang dengan sunnah dan beliau mandi hari raya sebelum keluar.


4)Memakai wangi-wangian dan pakaian terbaik. 
Rasulullah SAW memakai wangi-wangian ketika menunaikan sembahyang sunat Hari Raya dan digalakkan memakai pakaian yang tercantik jika kurang mampu eloklah sekadar ianya bersih dan cantik dipandang.
وثبت عن ابن عمر رضي الله عنهما أيضاً لبس أحسن الثياب للعيدين . قال ابن حجر : " روى ابن أبي الدنيا والبيهقي بإسناد صحيح إلى ابن عمر أنه كان يلبس أحسن ثيابه في العيدين ". ( فتح الباري 2/51 ) .
Maksudnya:
Ibnu Umar memakai pakaian yang terbaik untuk dua hari raya. Kata Ibnu Hajar: riwayat Ibnu Dunia dan Baihaqi dengan sanad shahih, bahawa Ibnu Umar memakai pakaian yang terbaik untuk dua hari raya.


5)Makan sedikit kurma dalam angka yang ganjil sebelum pergi sembahyang sunat idilfitri dan bagi idil adha selepas sembahyang raya. 
Rasulullah SAW memakan sedikit buah tamar (atau kurma) sebelum keluar ke masjid dan diriwayatkan dalam angka yang ganjil iaitu 3, 5 biji atau lebih. Ianya sebagai bukti bahawa kita tidak berpuasa lagi pada hari raya. Jika tiada, minumlah sedikit air.

لحديث أنس رضي الله عنه قال : " كان النبي صلى الله عليه وسلم لا يغدوا يوم الفطر حتى يأكل تمرات ، ويأكلهن وتراً " أخرجه البخاري .
Maksudnya:
Daripada Anas bin Malik katanya, Rasulullah SAW tidak pergi keluar pada hari raya sehinggalah baginda makan beberapa kurma dan baginda memakannya dalam bilangan ganjil.


6)Mengucapkan doa kepada orang islam sepanjang perjalanan ke masjid dan sepanjang hari raya apabila bertemu.
Ucaplah "(تقبل الله منا و منكم صالح الأعمال)" Semoga Allah menerima amal-amal sholeh kami dan kamu, agar Allah menerima doa-doa kita sepanjang bulan Ramadhan.

حديث محمد بن زياد قال : كنت مع أبي أمامة الباهلي وغيره من أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم ، فكانوا إذا رجعوا يقول بعضهم لبعض : ( تقبل الله منا ومنك ) قال أحمد بن حنبل : إسناده جيد " ( الجوهر النقي 3/320 ).
Maksudnya:
Kata Muhammad bin Ziayad: Saya bersama Abu Umamah al-Bahili dan sahabat nabi yang lain. Mereka apabila kembali, mereka mengucapkan semoga Allah menerima dari kami dan kamu.


7)Pergi dan pulang dari masjid menggunakan jalan yang berbeza dengan berjalan kaki. 
Ianya supaya dapat mengeratkan silaturrahim sesama Islam kerana kita dapat bertemu dengan rakan-rakan dan saudara-saudara lain jika kita menggunakan jalan yang berbeza, maka bertambah ramai lagilah yang kita berjumpa dan ucap salam di hari mulia itu.

لحديث جابر رضي الله عنه قال : " كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا كان يوم عيد خالف الطريق " أخرجه البخاري .
 Maksudnya:
Daripada Jabir RA katanya, Rasulullah SAW, apabila hari raya baginda berjalan dengan yang berbeza.

لحديث علي رضي الله عنه قال : " من السنة أن يخرج إلى العيد ماشياً " أخرجه الترمذي ، وهو حسن بشواهده .
Maksudnya:
Daripada Ali bin Abi Talib RA katanya, di antara perkara sunnah adalah keluar ke tempat sembahyang raya dengan berjalan kaki.



8)Menunaikan sembahyang sunat Hari Raya. 
Bawalah bersama ahli keluarga untuk sama-sama menunaikan sembahyang ini, alangkah ruginya bagi mereka yang menunaikan sembahyang sunat ini namun meninggalkan khutbah Hari Raya pada hal bukan lama pun menunggu seketika demi merebut ganjaran yang dikurniakan Allah SWT.

9)Ziarah menziarahi. 
Kunjungilah ahli kelurga, jiran tetangga, sanak-saudara, kaum kerabat, sahabat handai dan sesiapa saja samada kawan mahupun lawan. Keberkatan pada Hari Raya insya Allah yang lawan menjadi kawan, yang keras menjadi lembut, yang tertutup hati menjadi buka hati. Pohonlah kemaafan sesama manusia kerana Allah tidak akan mengampunkan kesalahan yang dilakukan sesama manusia walaupun Allah sentiasa memaafkan dosa-dosa hambanya yang zalim jika mereka memohon keampunanNya.

10)Puasa 6 hari di bulan Syawal. 
Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud sesiapa yang berpuasa sebulan di bulan Ramadhan dan diikuti puasa 6 hari dibulan Syawal, seolah-olah dia berpuasa sepanjang tahun. Allahu Akbar!

11) Melahirkan perasaan kesyukuran dengan gembira dan kebahagiaan.
فعن أنس رضي الله عنه قال : قدم رسول الله صلى الله عليه وسلم المدينة ولهم يومان يلعبون فيهما ، فقال : " ما هذان اليومان ؟ قالوا : كنا نلعب فيهما في الجاهلية ، فقال رسول اله صلى الله عليه وسلم : إن الله قد أبدلكم بهما خيراً منهما : يوم الأضحى ، ويوم الفطر " أخرجه أحمد بسند صحيح .
Maksudnya:
Daripada Anas RA katanya, Rasulullah SAW tiba di Madinah dan penduduk Madinah ada dua hari untuk mereka berseronok padanya lalu baginda bertanya: Ada apa dengan dua hari ini? Kata mereka penduduk Madina: Kami bermain pada sejak zaman jahiliah. Lalu baginda bersabda: Allah SWT telah gantikan kedua dengan yang lebih baik iaitu hari raya adha dan hari raya fitrah.


12)Disunatkan berkorban dan mengagihkan dagingnya secara mentah kepada fakir miskin dan dihadiahkan kepada orang yang berada pada hari Raya Korban.

و الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله .

Ahad, 9 Februari 2014

Jangan tutup semua pintu


Imam Ahmad bercerita: Saya berjalan melalui satu lorong yang biasa saya lalui, tiba-tiba terserempak dengan seorang peragut meragut seseorang.

Pada suatu ketika yang lain pula saya ternampak peragut itu sedang sembahyang di sebuah masjid. Saya pergi kepadanya dan saya berkata: ini bukan kerja yang sesuai bagi seorang hamba Allah. Allah tidak terima sembahyang ini kerana amalan kamu itu.

Peragut itu berkata: Wahai Imam… di antaraku dan Allah ada banyak pintu yang tertutup. Tapi saya ingin membiarkan satu pintu sentiasa terbuka.

Setelah berlalu beberapa bulan saya pergi menunaikan fardhu haji dan pada ketika saya sedang bertawaf, saya terlihat seseorang yang sedang berpaut pada kelambu ka'abah dan ia berkata: Ya Allah! Daku bertaubat kepada Engkau… kasihanilah daku… daku tidak akan ulangi lagi maksiat kepadaMu… saya perhatikan betul-betul orang yang sedang bermunajat kepada TuhanNya itu dan saya dapati orang itu adalah peragut tersebut.

Lalu hati saya berkata: Membiarkan satu pintu sentiasa terbuka menyebabkan semua pintu yang lain terbuka.

Oleh itu jangan sesekali kamu menutup semua pintu di antara kamu dan Allah walaupun kamu seorang ahli maksiat dan melakukan banyak maksiat, moga-moga pintu yang satu itu menyebabkan pintu-pintu yang lain terbuka untuk kamu.



Isnin, 16 September 2013

Perbezaan di antara kamu dan Rasulullah SAW

Perbezaan di antara kamu dan Penghulu manusia SAW
‏‏‏‏‏‏‏‏‏‏‏‏‏‏
Adakah kamu telah kehilangan salah seorang daripada kedua ibubapa?
Rasulullah SAW hidup dalam keadaan yatim-piatu tanpa ibu bapa.

Adakah kamu telah kematian anak-anak lelaki?
Rasulullah SAW telah kehilangan kesemua anak lelaki.

Adakah kamu pernah dituduh secara terangan?
Rasulullah SAW dituduh secara terangan terhadap isteri baginda Aisyah RA dan Allah telah melepaskan tuduhan tersebut dalam surah (An-Nur:4 – 5) 

Adakah kamu termasuk dalam golongan berhutang?
Rasulullah SAW wafat sedangkan ketika itu baju besi baginda masih dalam gadaian pada seorang Yahudi.

Adakah kamu merasa kesempitan kerana tiada makanan suatu hari?
Rumah Rasulullah SAW pernah beberapa bulan tidak berasap

Adakah kerabat kamu pernah diceraikan?
Kedua anak perempuan Rasulullah SAW diceraikan.

Adakah kamu menjadi orang asing di kampung secara suka rela atau terpaksa?
Rasulullah SAW dipulaukan oleh kaumnya.

Adakah kamu pernah mendapat cubaan bunuh secara terang-terangan? 
Rasulullah SAW pernah mendapat cubaan bunuh secara terang-terangan daripada Yahudi dan kafir musyrik, dan yang terakhir baginda diracun sehingga membawa kepada kewafatan baginda.

Adakah kamu pernah diganggu oleh jiran-jiran?
Rasulullah SAW sentiasa diganggu oleh jirannya seorang Yahudi dan baginda melawatnya ketika ia sakit.

Adakah kamu tidak diikuti oleh orang yang kamu sayangi dan ia ikut kata orang yang memusuhi kamu?  
Rasulullah tidak diikuti oleh bapa saudaranya Abu Talib dan ia ikut kata Abu Jahal.

Adakah kamu pernah dihina secara terang-terangan oleh seseorang?
Rasulullah SAW dihina oleh kaumnya dan mereka meletakkan najis unta di atas belakang baginda.

Adakah kamu pernah merasa kesempitan rezeki dan dipulau oleh orang-orang disekitar kamu?
Rasulullah Saw dipulau oleh kaumnya di kawasan kediaman selama tiga tahun.
 
Adakah kamu pernah menanggung pekerjaan yang sangat penting dalam sesuatu urusan?
Rasulullah SAW menanggung urusan yang sangat penting iaitu dakwah dan risalah daripada Allah.

Adakah kamu pernah dibohongi dan ditolak perkataan kamu?
Rasulullah SAW dibohongi kaumnya dan mereka menolak perkataannya.

Adakah kamu pernah merasa sakit gigi?
Rasulullah SAW pernah patah gigi geraham ketika perang Uhud.

Adakah kamu pernah dituduh dengan suatu perkara yang kamu tidak lakukannya?
Rasulullah SAW dituduh dengan melakukan sihir dan orang gila.

Adakah kamu merasa penat kerana beribadat kepada Allah?
Rasulullah SAW mengalami pecah kedua belah tumitnya kerana terlalu lama berdiri dalam sembahyang. 

Mungkin ada dikalangan kamu yang mengalami satu daripada kesusahan ini lalu menanggung deritanya... bagaimana pula jika ia menanggung kesemua derita ini? 
Tetapi Rasulullah SAW merasa sangat bahagia kerana mendapat kerehatan dalam ketaatan terhadap Tuhannya. Baginda bersabda:
يَا بِلَالُ أَقِمْ الصَّلَاةَ أَرِحْنَا بِهَا 
Maksudnya:
Kita telah mendapat kerehatan daripada sembahyang itu wahai Bilal.